Latest Games :

Free Template »

Bookmark and Share
Home » » Peneliti Jepang Benarkan Teori Darwin

Peneliti Jepang Benarkan Teori Darwin

Sabtu, 23 Februari 2013 | 0 komentar

detail berita
Ilustrasi manusia berasal dari nenek moyang primata (kera) (Foto: Psypost)
TOKYO - Charles Darwin, penggagas teori evolusi paling terkenal di dunia mengungkap bahwa manusia berasal dari keluarga primata (kera). Evolusi manusia terkait primata ini dikatakan terdapat "rantai yang hilang", belum bisa dibuktikan kebenaran dari teori tersebut. Bahkan, teori Darwin populer ini sempat menjadi perbincangan kontroversial.

Dilansir ScienceBlog, (22/2/2013), Charles Darwin pernah menulis dalam buku The Descent of Man (1871), mengungkap bahwa suara yang dikeluarkan oleh burung menawarkan dalam beberapa analogi terdekat dari bahasa.

Bahasa manusia, menurut Darwin, memiliki asal-usul dari suara hewan yang hidup di sekitarnya. Selain itu, suara kicauan burung juga melahirkan kata-kata ekspresif dari emosi yang rumit.

Kini, peneliti dari Massachusetts Institute of Technology (MIT) beserta peneliti dari University of Tokyo mengatakan bahwa Darwin, berada di jalannya yang benar. Lebih lanjut peneliti mengungkap bahwa bahasa manusia merupakan penyambungan dari dua bentuk komunikasi.

Bentuk komunikasi ini ditemukan dalam kerajaan hewan. Pertama, nyanyian rumit burung dan kedua, informasi yang berkaitan dengan ekspresi yang terlihat dalam keanekaragaman hewan lain.

"Ini kombinasi tidak sengaja yang memicu bahasa manusia," ungkap Shigeru Miyagawa, profesor linguistik di Department of Linguistics and Philosophy, MIT. Ide ini dibangun berdasarkan kesimpulan Miyagawa.

Kesimpulan tersebut pernah diungkap pada penelitian sebelumnya, di mana ia menjelaskan terdapat dua "lapisan" dalam semua bahasa manusia, yang meliputi lapisan ekspresi terkait organisasi kalimat yang dapat diubah.

Selain itu, lapisan "leksikal" yang berkaitan dengan inti isi kalimat. Berdasarkan analisis komunikasi hewan dan menggunakan kerangka penelitian Miyagawa, peneliti mengungkap bahwa nyanyian burung sangat menyerupai lapisan ekspresi dari kalimat (bahasa) manusia.

Pada titik tertentu, antara 50 ribu dan 80 ribu tahun lalu, manusia mungkin telah menggabungkan dua tipe ekspresi ini ke dalam bentuk bahasa unik. "Ketika sesuatu yang baru berkembang, sering dibangun dari bagian-bagian lama," ungkap profesor Computational linguistics, Robert Berwick di MIT.

Lebih lanjut ia mengatakan, peneliti melihat ini berulang-ulang dalam evolusi. "Struktur lama dapat mengubah hanya sedikit dan mendapatkan fungsi baru secara radikal," pungkasnya.
Share this article :

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. trik internet indonesia - All Rights Reserved
Template Modify by Creating Website
Proudly powered by Blogger