Latest Games :

Free Template »

Bookmark and Share
Home » » ORANG as ML

ORANG as ML

Sabtu, 26 Januari 2013 | 0 komentar

Cuaca telah fantastis. Dingin dan berangin, langit biru dengan gumpalan kecil awan kapas mengambang masa lalu. Sepanjang hari, Janey telah membersihkan. Sementara dia bekerja, dia membuka lebar jendela, menyalakan cd nya keras dan menikmati perasaan membuat rumahnya mengkilap dan segar. Hari ini indah. Dia telah dipoles dan membersihkan, vacuumed dan pelayan, semua dengan ketukan musik favoritnya. Sambil bekerja, dia bisa melihat kru halaman Tony di halaman belakang, memotong rumput dan pemangkasan semak-semak. Itu adalah mewah yang Janey dan Rick membiarkan diri mereka, layanan rumput profesional untuk membebaskan waktu untuk menghabiskan bersama-sama.
Keharuman segar mown rumput penuh rumah, bersaing dengan aroma pinus pembersih dan bau segar cat. Mulai di belakang rumah, di kamarnya, Janey bekerja perjalanan ke dapur di ujung yang lain, membersihkan dan mengatur setiap kamar. Sepanjang hari, dari berbagai jendela di ruangan yang berbeda, ia bisa melihat orang-orang rumput di halaman, bekerja dengan tekun, berbicara, tertawa. Tony adalah seorang teman kuliah lama Rick. Dia menikmati alam bebas dan menonton hal-hal yang tumbuh dan telah parlayed bahwa cinta alam menjadi sebuah layanan rumput berkembang. Itu adalah kru baik-fit, semua pria di awal 30-an mereka, buff dan kecokelatan. Mereka cenderung untuk bekerja bertelanjang dada dan Janey tanpa malu-malu menikmati pemandangan.
Akhirnya, segala sesuatu yang bersih. Dia menikmati berjalan melalui rumahnya dan melihat furnitur berkilauan, lantai baru pelayan. Ini memberinya rasa keberhasilan. Dia juga berharap bahwa semua pekerjaan akan ban dan dia akhirnya akan tidur sepanjang malam. Rick telah pergi pada perjalanan bisnis selama hampir seminggu dan ia merindukannya begitu banyak. Mereka telah berpacaran selama lebih dari setahun, hidup bersama selama berbulan-bulan sekarang. Dia bisa menempati dirinya dengan pekerjaan dan teman-teman selama hari, tapi malam yang sulit baginya. Dia sudah terbiasa untuk memiliki dia dengan dia, berbagi tv, musik, atau hanya duduk bersama-sama dan membaca. Memasak untuk satu tidak menyenangkan dan ia mulai hanya memilih pada makanan sejak ia meninggalkan. Dia berharap malam ini akan berbeda.
Dia benar-benar lelah dari hari sibuk. Janey berjalan ke depan rumah, menutup dan mengunci jendela dan pintu. Lalu dia mengisi bak mandi dengan garam mandi beraroma vanili, menyalakan beberapa lilin, mendapat sebotol anggur putih manis dari kulkas dan menetap di untuk merendam. Saat ia meneguk anggur, ia merasa dirinya rileks. Dia memejamkan mata dan biarkan pikiran mengembara, memikirkan Rick dan apa kehidupan yang indah bersama mereka. Dia begitu nyaman, sangat bahagia. Janey berkata pada dirinya sendiri dia hanya akan beristirahat matanya selama satu menit dan terbangun merasa dirinya tergelincir ke dalam air. Tertawa terbahak-bahak, ia meletakkan gelas anggur dan keluar dari bak mandi. Dia mengeringkan diri dan dibungkus dalam jubah besar terry Rick, merasa lebih dekat kepadanya seperti itu. Dia meneguk anggur dan meninggalkan kamar mandi, menuju dapur.
Saat ia melewati ruang hidup bersih, dia mengagumi lagi. The makan dan jendela ruang masih dibuka, melihat ke halaman rumahnya baru-peduli untuk kembali, dengan pagar privasi tinggi nya. Mereka sering meninggalkan ini jendela terbuka di malam hari, merasa aman dengan pagar tinggi di sekitar mereka. Sekarang, itu sepenuhnya gelap di luar dan Janey pindah untuk menutup jendela, tidak merasa sebagai aman dengan Rick luar kota. Dia bisa merasakan efek anggur pada perutnya kosong, dan bergoyang sedikit ketika ia pindah. Ketika melewati sofa, dia merasakan gelombang pusing dan duduk untuk mendapatkan keseimbangan. Alih-alih merasa lebih baik, ia merasa lebih pusing, jadi dia berbaring di sofa, menunggu untuk itu untuk lulus. Semuanya tampak agak surealis dan floaty dan Janey tahu dia harus makan sesuatu dan pergi tidur. Sementara terbaring di sana, jubah membuka sedikit dan payudara penuh Janey muncul ke tampilan. Dia mengitari puting susu dengan jari-jarinya, dan ringan mencubit, senang seperti biasa dengan jawabannya.
Tangannya malas membelai dadanya, bekam itu, menggaruk puting tegak, sehingga bumply dan sakit. Dia mencintai nuansa halus kulitnya, lembut dan terus membelai payudaranya dengan ujung jarinya. Matanya ditutup dan ia melamun menyentuh dirinya sebagai Rick akan. Dia bisa merasakan berdenyut sedikit mulai antara kedua kakinya, dan berpikir lagi betapa ia merindukan Rick dan betapa dia berharap dia ada di rumah malam ini. Saat ia membelai kulitnya, pinggulnya mulai bergerak. Ketika ia membiarkan pikirannya untuk menutup dan hanya menikmati sensasi indah gairah, ia mendengar suara dari luar. Itu pintu gerbang dibuka.
Dia bisa mendengar Tony dan anak buahnya memasuki halaman, berbicara tentang beberapa alat yang mereka tinggalkan. Itu luar gelap, tapi ruang itu diterangi oleh lilin dan lampu bersinar lembut. Dia tahu dia bisa dengan mudah dilihat di sofa. Sebagai Janey mulai menggerakkan tangannya dan menutupi payudaranya, ia memiliki pikiran nakal. Dia suka menonton semua orang saat mereka bekerja, menikmatinya begitu banyak karena mereka dihapus baju mereka, mengekspos mereka baik-kencang otot. Dia pikir mungkin dia akan memungkinkan mereka sedikit bocoran nya. Apa salahnya? Mereka berada di luar dan dia aman di dalam rumah. Hanya berpikir tentang hal itu membuat sakit nya jauh di merah mudanya. Dia tinggal karena dia, bahkan memungkinkan untuk membuka jubah yang lebih sedikit. Dia bisa mendengar suara-suara saat mereka memasuki halaman, datang dekat jendela. Dia juga mendengar suara-suara cara berhenti ketika mereka melihatnya berbaring di sofa. Dia tetap memejamkan mata, dan terus ringan membelai payudaranya, membuat berdenyut puting untuk hidup. Dia tahu mereka telah berhenti di luar jendela, dan mengawasinya. Ini memberinya perasaan aneh, tapi ia menyukainya. Saat ia terus tampil untuk orang-orang, telepon di sampingnya berdering. Dia menjawab dan senang mendengar suara Rick. Hampir segera, dia menceritakan apa yang dia lakukan. Suaranya desah dan intim. Rick begitu gembira oleh pikiran, dia terus membuat saran tentang apa yang harus dia lakukan. Dia mulai bercinta dengannya melalui telepon, menginstruksikan dia untuk membuka jubah, menggerakkan tangan ke bawah tubuhnya, menyentuh dirinya karena dia akan.
Janey tetap memejamkan mata, dan membalikkan tubuhnya, memberikan pria pandangan yang lebih baik dari dirinya. Putingnya buncit, meremas payudaranya bersama-sama saat dia pindah pinggulnya untuk menampilkan auratnya. Dia membayangkan visi mereka melihat. Seorang wanita telanjang, berbaring di sofa, terbungkus jubah terry putih besar, lembut membelai daging mereka akan senang untuk disentuh. Tangannya melingkari payudaranya, menahan mereka bersama-sama dan hampir menyentuh puting. Dia mendengarkan Rick saat ia mengatakan bahwa ia memegang mereka, mengagumi mereka, bersiap-siap untuk bercinta dengan payudaranya sakit.
Janey mengangkat satu kaki ke lengan sofa, menyebarkan pahanya lebih luas dan memberikan orang-orang baik melihat curlies berkilau nya coklat gelap. Dia tahu bahwa dia sudah bersemangat dan bibir bengkak, memisahkan, memperlihatkan warna bayimu mengkilap nya. Jari-jarinya bermain beberapa menit dengan puting gelap dan kemudian Rick menyarankan dia pindah satu tangan ke bawah tubuhnya. Janey pindah tangan kanan ke bawah perutnya yang rata dan mulai menyisir rambut ikal kenyal dengan jari kecilnya. Kukunya dicat merah terang dan dia tahu itu akan terlihat menarik untuk melihat orang-kuku mengkilap menghilang ke dalam semak-semak yang cukup. Dia terus berlari melalui ujung-ujung jarinya curlies nya, sekarang ringan menelusuri celah atas dan ke bawah. Dia hampir bisa merasakan laki-laki bergerak lebih dekat ke layar, bisa mendengar napas mereka menjadi lebih cepat.
Mereka berhenti berbicara sepenuhnya. Rick berbisik di telinga Janey, menyuruhnya untuk memastikan orang-orang bisa melihat apa yang dia lakukan, bertanya apakah ia menikmati segalanya. Dia mengeluh adalah jawaban satu-satunya. Dia bisa mendengar pembukaan ritsleting, diikuti oleh yang lain, dan yang lain, sampai dia tahu bahwa semua orang telah membuka lalat mereka dan mungkin mereka dibawa keluar ayam pengerasan. Dia membayangkan melihat semua ayam tegak indah dan punya bahkan lebih bersemangat. Jari-jarinya menggali ke celah nya, masih bergerak naik dan turun, sekarang menemukan panas nya, vagina basah dan meluncur masuk Napasnya tercekat. Rick bertanya padanya apa yang dia lakukan dan dia menggambarkan panas nya, kelembaban dan bagaimana sangat baik jari-jarinya terasa jauh di dalam. Dia mengatakan dia untuk bercinta dirinya, stroke yang panas vaginanya dengan jari-jarinya, masuk dan keluar, naik dan turun. Lalu ia memintanya untuk menggambarkan baginya apa yang dia lakukan. Itu membuat Janey begitu bersemangat untuk berbicara tentang ayam dan pussies, ia mencintai menggunakan kata-kata ketika bercinta. Dia menceritakan semua tentang betapa dia perlu kacau, memintanya untuk membawa kemaluannya dan menidurinya. Dia berbicara keras, memastikan orang-orang bisa mendengar kata-kata yang dia gunakan. "Vagina saya sangat lapar, Rick. Aku butuh ayam keras Anda dalam diriku, fucking saya, membuat saya datang. Tolong, tolong, bantu aku datang! "
Suara manis dibawa ke jendela dan kepada orang-orang begitu sangat terangsang oleh TKP. Dia bisa mendengar napas mereka compang-camping, ia bisa mendengar rintihan mereka, maka ia mendengar mereka datang. Satu demi satu, para pria ditembak datang mereka ke rumahnya atau ke rumput, dan mendesah lega dicampur dengan erangan kenikmatan. Ketika mereka selesai, Janey mendengar mereka berbicara bersama-sama dan kemudian mendengar penutupan gerbang. Dia berbalik semua perhatiannya kepada Rick dan bisa mendengar dia datang juga. Dia menyebut namanya dan mengatakan dia sedang meniduri vagina manis, maka dia menembak nya datang. Sebagai napasnya kembali normal, Janey lupa tentang laki-laki dan membiarkan dirinya membayangkan berada di tangan Rick, mencintainya setelah hubungan seks yang indah.
Janey telah tangannya masih cupping vaginanya, memegang dan menjaganya agar tetap hangat. Dia berbaring telentang sekarang, santai dan bahagia. Dia mendengarkan Rick dan hampir tertidur. Rick berbicara tentang hari dan perjalanan dan menjanjikan dia akan segera pulang. Tiba-tiba, Janey punya perasaan aneh dan membuka matanya. Berdiri di atasnya adalah Tony, tersenyum padanya, melihat tubuhnya yang telanjang. Kemaluannya tegak dan merah, hampir mencapai kembali ke perutnya. Ia mengambil telepon dari tangannya dan menyapa Rick. "Kau ingin berbagi wanita Anda, Rick. Sekarang Anda akan. Dia begitu sialan panas, sehingga membutuhkan, dan Anda adalah orang bodoh tidak berada di sini. Jadi saya akan membantu Anda, mengisi untuk Anda. Tuhan, Rick, dia indah. Putingnya bengkak dan siap untuk mulut saya, vagina bengkak terbuka, mengemis bagi saya. Dengarkan ini, Rick "Dengan itu., Ia memegang telepon ke curlies Janey, dan terjun jari-jarinya ke dalam dirinya. Dia tersentak, namun menampung dua jari besar di vagina panas nya. Rick bisa mendengar basah dia sebagai jari Tony jatuh masuk dan keluar dari warna bayimu membutuhkan nya. Tony menarik jari-jarinya keluar dengan POP basah dan menahan mereka ke wajahnya, mengisap mereka jauh ke dalam mulutnya. Rick bisa mendengar mengisap Tony mendalam, mengerang dengan persetujuan pada rasa manis Janey. Dia memegang telepon ke telinganya lagi dan mengatakan kepada Rick apa seorang wanita lezat dia. Dia mengatakan dia akan menikmati nya, menunjukkan padanya apa pria sejati yang bisa dilakukan, dan memberikan apa yang dia butuhkan. Lalu ia menempatkan penerima di atas meja dan mulai membuka pakaian. Janey mengamatinya dari kabut seksual. Dia tahu ini salah, tapi dia perlu kacau begitu buruk, ingin BAHWA ayam di begitu banyak, dia tidak bisa berhenti sekarang.
Tony menjemputnya dari sofa dan menyandarkan dirinya atas lengan sofa. Dia menyebar kakinya untuk dia, melihat kembali ke bahunya, memohon. Dia merasa tangan kasar Tony bergerak di punggung dan pantat, merasa dia menyentuh bengkak bernanah lagi, kali ini dengan lembut, menggoda. Dia menyebar pahanya lanjut, bahkan mengulurkan tangan untuk membelai ayam keras siap untuk memasuki dirinya. "Katakan apa yang Anda inginkan, Janey," menuntut Tony.
Dia sangat sengaja menatap wajahnya, matanya. "Aku ingin kau bercinta saya sekarang," pintanya.
"Katakanlah keras dan katakan apa yang Anda inginkan. Lakukan sekarang dan saya akan memberi Anda segala sesuatu yang Anda inginkan, "janji Tony.
"Fuck me sekarang, keras dan mendalam. Membuat saya datang. Saya ingin bahwa ayam cantik terkubur jauh di dalam saya, membuat saya berteriak, "teriak Janey.
Mendengar itu, Tony wajib nya. Ia bertujuan kepala mengkilap dari penisnya di vagina dan membanting ke dalam dirinya, membuat dia menangis keluar. Dia memegang pinggulnya di tangannya saat ia bergerak masuk dan keluar dari lubang ketat nya, licin. Berkali-kali ia membelai, pinggulnya memenuhi setiap dorong nya. Dia mendengar dia memohon untuk menjadi kacau, mendengar dia mengatakan silakan. Lalu ia merasakan vaginanya pegangan kemaluannya dan mulai berdenyut-denyut. Dia menjerit saat dia datang, menjadi basah dan halus seperti kejang nya terus. Ayam nya di overdrive, terjun berulang kali menjadi panas nya. Lalu ia merasakan tekanan dalam pertemuan bola dan ia berteriak, mengisi dirinya dengan panas nya datang.
Dia merasa otot-ototnya memerah susu kemaluannya, membelainya dengan lembut, menariknya lebih dalam ke dalam vagina panas kecilnya. Dia memegang pantatnya ketat terhadap pangkal pahanya sambil mengosongkan bola-nya. Mereka jatuh dalam tumpukan kelelahan di sofa, masih bergabung. Ketika ia tergelincir darinya, Tony berubah Janey dalam pelukannya dan menciumnya dengan lembut.
Dia berpakaian dan menyelinap keluar dari pintu belakang, menguncinya di belakangnya. Janey terkejut mendengar suara Rick, yang berasal dari penerima. Dia memegangnya ke telinga dan mendengarkan dia selama satu menit, kemudian ditempatkan kembali penerima di telepon dan dengan senang hati pergi tidur.
Share this article :

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. trik internet indonesia - All Rights Reserved
Template Modify by Creating Website
Proudly powered by Blogger